Laman

0

Batik Sarimbit (Part.1)

Desember..

Minggu pertama saya masuk kantor di awal bulan Desember saya menerima undangan pernikahan. Sekaligus DUA dan sekaligus di hari yang sama, tgl.13 Desember 2009 (menurut org tua tanggal bagus terakhir sebelum bulan suro datang -masi menganut bulan jawa).
Dua-dua teman kantor saya yang satu senior saya yang satu lagi teman seangkatan saya waktu pendidikan.

Hmm..semua ini terjadi karna kebiasaan saya yg suka menunda-nunda.. (cuma ngupil dan kentut aja yg ga pernah saya tunda heheh). Sebenarnya sudah lamaaa sekali saya berencana membuat batik kembar u/saya dan Adol. Piranti njagong bwt wangun-wangun. (red:keperluan u/kondangan bwt pantes2 heheh). Tapi lagi-lagi seperti yang sudah saya katakan dari awal, saya suka menunda-nunda klu belum butuh-butuh amat dan sekarang tibalah saat bukan butuh lagi tp butuh bangeett. Dalam keadaan kepepet plus kantong yg mepet saya harus puter otak. Sementara si Adol yg klu dimintai pendapat dengan tampang lempeng dan manggut-manggut, "Terserah kamu aja aku manuut..", hmmmpf..menghela nafaass jawaban yang sudah saya hafal di luar kepala hww..

  • Masalah pertama adalah saya tidak punya kostum pantas u/pergi kondangan mengingat sebagian besar baju saya sudah saya kirim pulang ke Bekasi Raya.
  • Masalah kedua tanggal.13 tinggal minggu depan yang artinya 7 hari dari sekarang hww 2 opsi yg hrus saya pilih beli bahan lalu ngejaitin ato beli jadi.
  • Masalah ketiga adalah kondisi kantong saya dan adol yg sangat mepet heughh.. :(

Rencana hari sabtu kmrn saya hunting bahan ke pasar beringharjo pusat penjualan segal macam batik di kota saya, Yogyakarta. jadwal hari sabtu adalah ngebo sementara otak saya memaksa harus suk-sukan di pasar sementara badan saya ga sinkron2 dengan otak hihihi waktu si Adol tanya ko ga jadi ke pasar nya? saya cuma nyengir dan saya tahu pasti dia tau jawaban nya hehehe..

Sabtu sore usai hujan..
Saya nganter Adol le lapangan futsal bilangan ringroad utara depan UPN.
Adol harus berangkat ke Solo sore itu. Katanya nanti malem ada turnamen disana.
Oke gudlak darl.. :)

Sementara saya puter balik niat pulang ke kost tp pikiran kembali terganggu dengan Batik.
Semangat saya datang terlambat mengingat jam5 sore beringharjo sudah tutup hww sampai depan GOR UNY saya blok kiri ke arah kostan lama. Saya mampir ke ibu-ibu jahit yang dulu nikin kebaya wisuda saya. Disana saya cuma dapet dongkol. Pasalnya si ibu dengan sumbar berkata, "Wah mbak saya sudah ga terima jahitan baju yang biasa-biasa saja. Saya terima nya baju pengantin (sambil mamerin hasil karya baju penganten buatannya di penuhi payet2) klu baju2 biasa kan paling cm berapa puluh ribu nah ini jutaan je harga nya..",
Ooohh Okee saya menghela nafaass dalam2, bingung harus kmna sementara waktu smkn mnuju tgl.13.

Saya puter balik ke jalan besar GOR UNY disana ada toko batik jadi.
Niat saya hunting baju aja yaahh sekiranya nanti ga bs kembaran paling ga saya jaga2 punya satu baju yang pantes (dalam berpakaian nilai saya sangat burukk hahaha).
Saya : "Mbak ada batik motif kembar ga??", bertanya pada penjaga toko.
Si mbak : "Ooohh Sarimbit mbak?" saya melonggo tanpa tahu istilah perbatikan.
"Iya batik motif kembar untuk laki2 dan perempuan itu namanya Sarimbit. Kalau Sarimbit ready stock nya ga ada mbak harus pesan dlu.", penjaga toko menjelaskan panjang lebar sementara saya manggut-manggut sambil keliling melihat batik yang ada di display. Dan begitu saya tengok label-label harga nya.. TUJUH RATUS RIBU greaaatttt!!! saya hrus kabur dari toko ini scepatnyaaa rRrrrhhhh....

Di jalan tiba-tiba saya ingat pernah ke toko batik kecil sebelah kantor BRI Ngampilan (dulu saya pernah menggantikan Cust Service yang sedang cuti). Range harga disana relatif "Normal" dan bersahabat dengan kantong saya. Tanpa bpikir saya langsung meluncur kesana dan begitu sampai di tempatnya. TUTUP *damnn!! hari itu saya seperti patah hati 2 kali hohohoho lebayy..

Tukang becak di depan toko itu rupanya memperhatikan tampang memelas saya.
"Mbak ke rumah nya aja. Yang punya rumah nya di belakang sini lewat gang situ belok kanan namanya mbak santi.", bapak tukang becak berusaha menghibur.

"Besok saja pak saya kembali kesini salah saya datang kesorean.",

"Ooh engga mbak besok jg belum tentu buka. Suka ndak tentu bukanya.",

Oh oke berarti mau ga mau memang saya harus kesana.
Saya puter balik mengikuti rute petunjuk dari pak becak daann bingooo!! tidak terlalu susah mencari rumah wanita yg bernama mbak santi.

"Permisi Pak, mbak santinya ada?", saya bertanya pada laki-laki yg sedang di luar rumah.

"Oh ada mbak.. ada.. Monggo-monggo..", sambil mempersilakan saya duduk setengah berteriak laki-laki itu memanggil mbak santi untuk saya.

Ga lama sosok perempuan mungil keluar sambil tersenyum lebar,
"Waaaahh mbak Yuka pegawai BRI itu ya??", sambutnya sumringah sementara saya masih terpukau dengan ingatannya yang sangat baik. Mungkin mabk santi ini rajin minum cerebropit gmn engga jujur saya aja lupa tampang beliau (*heheh maafkan saya mbak ingatan saya payah sekali) kita baru sekali ketemu terlibat ngobrol 10 menitan terjadi kira2 satu tahun yang lalu tp mbak santi masih inget looohh bahkan masi nyimpen no hp saya oOohh terharu saya.. hhiihi..

Ngobrol lama dengan mbak santi ngalor-ngidul tentu dengan topik utama batik sarimbit.
Mbak santi banyak memberi masukan tentang batik yang saya butuh dan merekomendasikan tempat-tempat murah langganan batiknya di beringharjo. Senang bukan kepalang pas mbak santi sanggup dan bsedia menjahitkan untuk saya sebelum tgl.13 datang batik sarimbit sudah jadi begitu janjinya sambil menggambar desain baju untuk saya. :)

Dan sekarang saya akan segera meluncur ke pasar beringharjo demi sang Sarimbit..

*kisah sang sarimbit akan berlanjut ke part.2 hihihi jd tak sabar..

0 komentar:

Back to Top