Laman

0

Sang skripsi

Tak perlu tergesa karna aku tak kemana

Tak perlu terburu karna aku tak akan berlalu


Berlarilah semampumu

Berjalanlah jika datang lelahmu

Bahkan duduklah jika istirahat itu perlu bagimu


Berlarilah,

Aku senang menghapus peluhmu..

Berjalanlah,

Aku senang mendengar irama nafas lelahmu..

Dan duduklah,

Lalu lihat betapa aku senang masih dapat duduk di sampingmu..


Demi mimpi-mimpimu,

Doa dan senyumku selalu..


Untuk sang skripsi..

Dan untuk tahun 2009 yg segera berlalu..




PS : Tidak boleh tidak semangat ya sayang.. ^^

Luv u Adol Suradol hhe..


Sagan, 30 Desember 2009

Sepulang kerja yg kuyup,

Di Jogja yg berhujan 19:31

0

Ini saia di hari libur..

Ini saia di siang yg menjelang sore.
Di gerimis yg turun ketika panas.
Gerimisnya kota jogja dalam arti yg sebenarnya dan panas matahari dalam arti yg sebenarnya. Bukan gerimis dan panas dalam arti cuaca hati saia saat saia duduk d layar komputer saat ini.

Ini saia yg sedang duduk d sebuah warnet dekat kostan saia berdiri.
Seharusnya saia bs ngenet sambil tiduran d kost pke modem Adol. Tapi dikarenakan hal yg saia sendiri tidak tahu apa sebabnya. Itu modem ga connet2 loh.. Padahal sudah saia pelototin sambil saia omelin knp kmu ga konek2?? tapi itu modem diem aja euy pura2 ga denger dy hww saia d cuekin :(

Ini saia seperti kebo pendengkur yg hari ini sukses bangun siang hhe..
Setelah semalam dengan sukses juga bru bs tidur jam3 pagi.
Setelah semalam berhasil ngacak-acak rak gramedia dan membawa pulang satu buku yg nantinya menjadi kawan setia saia membunuh waktu.
*Oh kmu Drunken Molen mari kita bunuh waktuu kekekek..^^
Setelah semalam hati saia pun sama acak-acakannya dengan rak buku d gramedia.
Setelah semalam saia sadar 4hari ke depan akan berteman dgn kesepian.
Dan setelah semalam saia yakin liburan kali ini saia ga bisa pulang huhuhu..

Ini saia yg tadi siang bangun dengan keadaan super berantakan sama berantakannya dengan kamar saia yang jarang di sapu jarang di pel tapi rajin di berantakin hhe..
Setelah melek, nguap, ucek-ucek mata nyari hape wah mana dimana kamu hape saia.
Oh ini dy sembunyi di balik bantal saia. Ada satu sms dari kawan saia setelah bca rRrrhh pagi2 dy nanya tempat agen tiket kreta hww saia lgsg sedih lagi klu inget ga dapet tiket pulang hww..

Okeoke saia menghirup udara banyak-banyak mumpung oksigen masi gratis kan he..
Saia lgsg sms Mrs.Dj.. Itu dy Ibu saia, Mama saia, yg perutnya pernah jd tempat tidur saia kira-kira selama sembilan bulan, yg kemarin tgl22 Desember saia kirimin ucapan selamat hari ibu heheh.. Ini saia sms langsung di bales dengan telf. Hmm..suara saia pasti terdengar sangat kesepian ky anak ilang hww.. Jauh di ujung sna Mrs. Dj tampaknya iba dengan keadaan saia heheh agak ga enak juga bikin beliau nya kepikiran.

Mrs. Dj itu istri Mr.Dj..
Ayah sekaligus bapak saia tentunya.
Bapak paling keren sedunia..
Ayah no satu klu kata film sang pemimpi mah..
Ini saia panggil Mr.Dj karna inisial nma nya memang Dj..
Berarti setelah ini qta sebut beliau dengan sebutan Mr. Dj.Anu saja Okee???hehheheh..

Masih terasa berantakan ini teh hati saia..
Bru punya niatan mau ke semarang tp ternyata saia di tinggal ke surabaya hww..
Ini saia dan Mrs. Dj berbincang, hanya sedikit membantu.
Karna Mrs. Dj itu pendengar yg baik dan belum sempurna klu saia belum berbincang dgn Mr. Dj.Anu karna beliau yg akan memberi pilihan2 solusi untuk saia, sepertinya kira2 hehe..

Itu Mr. Dj nya lg d tukang tambal ban begitu kata istrinya heheh..
Okelah saia menunggu saja sampai beliaunya nelf lagi..

Lalu saia menyapa Adol lewat sms setelah semalem dy ga maw ganggu saia.
Heheheh itu Adol semalem ga sms saia cuma sempat menyapa sebelum dy tidur.
Saia taw dy bukan lupa atau ga maw nemenin saia yg lg kesepian.
Saia taw mungkin kmu lg sibuk ngutak-atik skripsimu atau oh saia taw kmu takut salah tingkah ngadepin sms2an saia yg uring2an ga jelas juntrungan nya iya kan? kan? kan?
Daripada kamu salah ngomong ato gagal menghibur mending kmu ga ganggu saia dgn cara ga sms diem aja sampe nunggu suasana hati saia mereda sendiri iya kan? kan? kan?

Gapapa saia taw ko pokonya saia taw.. ^^
Yang jelas kamu Dol hrus bilang makasi sm My Fellow, My Nyeti Faradita Liris Savitri..
Dy yg berbaikhati menawarkan diri menemani saia smsan, mendengarkan saia uring2an hehe..
Oh bandung satu kota tujuan kita yg blum bs terealisasi sampai detik ini rRrrhh..
Someday nyet kita acak-acak bandungg!!! We will.. ^^

Ini saia sepulang dari makan siang dan muter-muter amplaz sendirian..
Ini dapet buku lagi *Drunken Mama hiyaaayy!! kurang satu lagi buku serial drunken nya jd komplit. Oh dmna kmu Druken Monster si buku pertama tapi malah jd buku terakhir yang saia cari.. Sebenernya tujuan saia k mall itu maw cari apa itu nma ny simcard perdana untuk modem saia yg ternyata mahal hehe nanti sajalah klu bgtu belinya..

Sepanjang siang tadi Adol nemenin saia smsan ngobrol sampe dy ketiduran hihihi tampaknya dy lega suasana hati saia sudah membaik, meskipun dy ga nanya tp saia taw.. Pokonya ttg kmu saia lah yg paling taw hehehe.. Dan sepanjang hari ini sudah dua kali Mr. Dj.Anu telf..

Pertamanya abis si istri telf gantian dy yg telf dr dmna dy berada, di tempat tukang tambal ban tentunya heheh.. Cuma sebentar tapi berefek pada suasana hati saia yg kian membaik. Perbincangan masi seputar jd pulang ato engga. Tapi nyatanya setelah beliau berkata saia jadi lega biarpun hasilnya saia liburan sendiri disini. Begini setiap beliau bicara rasanya seperti ada energi yg menenangkan.

"Nanti daddy telf lagi ya ini pake no simp*** soalnya..", spontan saia ketawa.. Tawa pertama saia di hari ini. Itu Papa saia suka pelit sm pulsa simp***nya. Tapi klu sudah pake no im* nya yg notabene sama dengan no saia katanya mah silakan saia ngomong sampe dower juga itu pulsa masi banyak bwt kamu ckup lah klu mw bwt ngrumpi sm si Mama.. Yee sumbar ahh si Mr. mah..

Yang kedua nya saat saia sedang menulis ini.
Si Mr. Menyapa dengan riang nya bertanya saia dimana?
Ini dad saia lg nulis blog d warnet sm chat sama mas rza *sepupu saia jauh d jpn sana. (dalam dunia nyata saia memang memanggil Ayah saia dengan sebutan Daddy, entah knp tp dr kecil bgtu yg beliau mw..klu ga percaya mainlah krumah hee)

Mr. Dj : "Oh yaudah klu gtu heheh ternyata kamu bs kesepian jg y Non heheh",
Itu barusan Mr.Dj ngeledek rRrrhh..kemana perginya si iba mu tadi pagi Dad?? hww..

Mr. Dj : "yaudah lanjutin nanti di telf lagi..",

Saia : "Okelah biar saia membunuh waktu dulu sebentar",

itu dsana kedengeran suara ketawanya yg ngakak denger saia bilang "membunuh waktu" hihihihi..

Tapi inilah saia dengan hari libur saia.
Menyedihkan sekaligus menyenangkan.
Saia yg merasa sendiri tapi sebenarnya tidak sendiri.
Hari ini saia bersyukur ada kalyan yang selalu menemani saia melangkah.
Sekalipun saia dan kalyan jauh tapi saia merasa kalyan dekat d samping saia bahkan di hati saia.

My Dad, My Mom, My Fellow and My Boy..
Saia sayang kaliaann.. Love youuu.. ^^

and thanks to cd, dvd dan serial drunken yg menemani liburan saia
0

Sang Pemimpi



Gigi – Sang Pemimpi (OST Sang Pemimpi)

sambut hari baru di depanmu

sang pemimpi siap untuk melangkah

beri tanganku jika kau ragu

bila terjatuh ku kan menjaga


kita telah berjanji bersama

taklukkan dunia ini

menghadapi segala tantangan bersama

mengejar mimpi-mimpi


berteriaklah hai sang pemimpi

kita takkan berhenti di sini


kita telah berjanji bersama

taklukkan dunia ini

menghadapi segala tantangan bersama


reff:

bersyukurlah pada yang maha kuasa

hargailah orang-orang yang menyayangimu

yang selalu ada setia di sisimu


siapapun jangan kau pernah sakiti

dalam pencarian jati dirimu

dan semua yang kau impikan

tegarlah sang pemimpi


berteriaklah hai sang pemimpi

kita takkan berhenti di sini


kita telah berjanji bersama

taklukkan dunia ini

menghadapi segala tantangan bersama


repeat reff [2x]



*film dan lagu ini menemani jumalku dan jumalmu yang indah..
bwat kamu, bwat aku, bwat jumal dan bwat mimpi-mimpi kita..
always luv Ay.. ^^


Studio One XXI G5 & G6 Yogyakarta, Jumat Malam 18.12.2009

Lirik lagu Gigi – Sang Pemimpi (OST Sang Pemimpi) ini dipersembahkan oleh LirikLaguIndonesia.Net. Kunjungi DownloadLaguIndonesia.Net untuk download MP3 Gigi – Sang Pemimpi (OST Sang Pemimpi).

0

Batik Sarimbit (Part.2)



Batik Sarimbit ohh kamu batik sarimbit hihihi..
Taraaaaaaa!!! Batik Sarimbit Part.2 dataaangg.. ^__^
Mungkin saia ga akan cerita sepanjang dan selebar kisah si sarimbit part.1..
Karena hmm..ya karena ga banyak juga yang bisa saia ceritakan hehe..

Dalam prosesnya Batik sarimbit lebih banyak menhabiskan waktu bersama mbak santi si Penjahit drpd dengan saia mbak yuka si Penjahat heheh jd mah sebenernya kisah sarimbit.2 ini hrusnya mbak santi aja y yang cerita gimana suka duka nya bikin.. setuju tidak?? *oh samar saia mendengar kurang lebih sekitar seribu juta suara berkata setujuuuuu hehe.. tapi tapi klu mau nunggu mbak Santi yg cerita bs lama euy soalnya mbak santi skrg lg sibuk bikin 300 souvenir untuk mengenang 40 harian, ada yang mau pesen buat souvenir 40 harian nya nanti??? hehehhe.. bercanda saia..

Okelah kita jangan usik mbak santi dengan memaksanya bercerita d blog saia, ckup dengar cerita dari saia sajah ya teman-teman?? hmmm..Okelah kalau begitu saia awali bercerita dengan mengucap bismillahhirohmannirrohiimm.. :)

Minggu pagi, tanggal 06 Desember 2009 (alhamdullilah akhirnya saia bs bangun pagi :)
Dengan semangat 45 matahari yang lebih dulu bangun dari saia langsung mengerlingkan mata menyambut saia dengan cahayanya. Setelah mandi saia langsung ke Pasar Beringharjo. Berbekal
ancer-ancer dari mbak santi kios mana yang murah yang bs saia datangi langsung saja saia menuju kesana. (Dalam berbelanja klu saia sudah tau tempatnya biasanya saia langsung ksna tanpa mampir2 dulu untuk lihat yang lain)

Begitu saia sampai di depan kios yang di maksud jenjeenngg kenapa yang di jual bahan hordeng???
*red-gordyn. Wew saia yang salah ato mbak santi yg salah inihh?? hmm.saia putuskan untuk berjalan sedikit ke arah utara. Disana saia lihat ada tumpukan bahan kain batik dengan berbagai motif. "Butuh bahan batik mbak?", sapa yang jual -yang jual teh cacik-cacik alias ibu-ibu cina.

Baru saia bilang saia butuh bahan batik untuk Sarimbit langsung yang jual ngeluarin semua koleksi dagangan nya hww jd pusing saia lihatnya. Saia bertanya tentang motif Mega Mendung *motif ini rekomendasi mbak Santi. Sang Cacik mengeluarkan setumpuk bahan motif mega mendung dengan berbagai macam warna. Melihatnya kening saia berkerut tanda saia sedang berfikir (biasanya saia ga pernah mikir hehe). Motifnya seperti gambar awan besar-besar dan warnanya cenderung gelap.

Mengingat Adol mau nya batik warna gelap, sebenernya Mega mendung ini masuk-masuk aja sm kriteria Adol tapi ko saia kurang setuju ya dengan motifnya. Jujur saja masalah selera Adol yang lebih unggul ketimbang saia yang sangat payah dengan memadu-padankan baju artinya Adol lebih ngerti fashion lah ketimbang saia huhuhu.. Hmmp..Karena itu saia takut pilihan saia nanti si Adolnya ga suka. Kan jadi mubazir klu dy ga maw pake hww..

Tapi mata saia tergoda dengan batik motif Abstrak -begitu menurut si Cacik saia mah ga taw bahasa perbatikan jadi nurut-nurut aja nyebutnya motif abstrak heheh.. Warna Merah hmm..sebelumnya saia sempet bilang sama Adol saia kepingin warna merah dol jadi klu ga ada warna gelap saia mw warna merah ya? ijin saia sebelumnya di sambut dengnan kepalanya manggut-manggut huh seharusnya dia ikut belanja aja ya drpd gambling begini antara dia suka ato engga hww..

Setelah terlibat tawar menawar yang cukup sengit hohoho saia dapat 4meter kain dengan harga Rp.80.000,- hihihi murah kan?? ^_^ tanpa mampir-mampir lagi saia langsung menuju tempat mbak santi yang letaknya ga begitu jauh dari pasar beringharjo. Mbak santi sendiri yang menyambut saia ketika sampai.

"Mbak aku dapetnya bahan kayak gini..", *sambil ngeluarin bahan batik dari plastiknya*
"haduhh bagus ga ya mbak? Itu permeter 20ribu ga mahal kan ya mbak?", saia taw kalyan yang sedang membaca blog ini pasti merasa bahwa saia ini cerewet, iya kan? kan? kan? heheh Memang ;p

Mbak santi cuma senyum-senyum melihat tingkah saia sambil sesekali melihat bahan batik yang sekarang ada di tangannya. "Bagus ko mbak yuka.. Lembut bahannya.. Kalu segitu mah engga kemahalan emang segitu harganya.", huuff..saia lega mendengarnya hihihi.. Kalau kata ibu nya mbak santi yang ga sengaja lewat di depan kita dan sempet ikut nimbrung sebentar begini katanya, "Wah coraknya
mriyayini..", di ambil dari kata priyayi yang artinya orang yang di hormati atau di segani hohoho si ibu mah jangan lebay atuh saia nya jadi geEr iniihh hihihi..

Selama seminggu saia meninggalkan si bahan di rumah mbak Santi tanpa saia tahu gimana proses suka duka nya mereka di gunting dan di jahit. Yang saya tahu tanggal.13 pagi saia meluncur kesana untuk menjemput mereka dan taraaaaaaaa... beginilah mereka jadinya.. ditangan mbak santi dua lembar bahan kain disulap menjadi sepasang baju.. Manis.. ^_^

Rata Tengah
*batik Sarimbit corak Abstrak nya Adol dan Apay.. Maniskan?! hihihi..^_^

Kalyan tau?? Saia bilang gini sama si Adol, "Hmm..besok bikin lagi ahh sepertinya saia kecanduan bikin batik hihihii..", mendengarnya si Adol langsung geleng-geleng kepala berteriak, "Tidaaaaaaakkkkk...", hihiihihih..saia senang menyiksa adol dengan cara seperti ini :)

PS : Ay kmu ganteng lho pake inii hee.. (begitulah pujian saia biar dy maw pake batiknya he:)
hmmm..sayang sungguh sayang kita blum sempet berfoto bersama dan ada yang berhutang janji untuk itu hee.. bayar utangmu dol!! ;p
0

Serabi Coklat Keju

Serabi Coklat Keju


‘Serabi Coklat Keju sepulang kerja’

Pesan singkat yang ku terima siang ini dari nomor baru yang tak ku kenal.

Tanpa diberi nama dari siapa si pengirim aku sudah tahu dari mana pesan ini datang.

Dari kamu, Serabi Coklat yang hadir manis menawarkan senyum di tengah pekerjaanku yang menumpuk.

Entah energi apa yang tengah merasukiku usai membaca pesan singkat darimu.

Aku terlalu bersemangat menyelesaikan semua sisa tugas kantorku.

Aku terlalu menanti jarum pendek di jam dindingku bergeser ke angka empat.

Aku terlalu menanti bertemu kamu Serabi Coklatku.

Sore itu seperti biasa selalu aku yang lebih dulu sampai di tempat yang sudah kamu janjikan.

Warung Serabi milik bang Maman. Tempat dimana dulu kita banyak menghabiskan waktu di sini. Aku sengaja tidak memesan serabi sebelum kamu datang, karena kita sepakat kalau serabi lebih enak dinikmati di kala hangat.

“Sudah lama ga ke sini Neng?” sapa bang Maman menghantar secangkir teh hangat ke mejaku. Meja pojok dekat jendela menjadi tempat favorit aku dan Si serabi coklat.

“Iya.. lagi sama-sama sibuk bang..”, jawabku beralasan.

“Ah Neng nya aja paling yang sibuk orang si Mas nya masih sering ke sini ko..”, kata bang Maman menumbangkan alasanku.

“Oya? Sama siapa bang dia kalau kesini?”, tanyaku menyelidik.

“Hmm..sendiri terus kalau ke sini Neng.. Udah gitu ya kalau pesen mah bukan rasa coklat kesukaannya tapi rasa keju kesukaan Neng.. Abang kira mau di bungkus buat bawain Neng ga tahu nya di makan sendiri di sini”, cerita bang Maman panjang lebar sedang aku mengangguk-angguk pertanda menyimak apa yang bang Maman ceritakan.

Mobil berhenti persis di depan Warung serabi terkenal di bilangan Jakarta.

“Sory maceet..”, kamu berkata sebelum ku tanya.

Di balik kacamata minusmu, gurat lelah tak mengurangi pesonamu di mataku.

“Lama ya?”, tanyamu merasa bersalah.

“Engga.. Santai aja aku juga baru sampai ko..”, baru saja jawabanku membuat raut wajahmu terlihat lega.

“Bang Maman?”, kamu bertanya seolah bang Maman sudah tahu apa yang akan di pesan.

“Sudah saya siapkan Mas.. Baru di angkat mumpung masih hangat..”, bang Maman tersenyum ke arahku sambil menyerahkan sekotak serabi hangat.

“Lho ko di bungkus?”, tanyaku penasaran karna tak seperti biasa.

“Makasih ya bang..”, sambil membayar dan berpamit serabi coklat menghiraukan pertanyaanku, membukakan pintu mobilnya untuk ku. “Silakan masuk serabi kejuku..”, senyum manismu tersungging.

Aku luluh.

**

“Mumpung hangat nikmat dimakan sambil menemani perjalanan.” Ucapmu sok serius sambil mengemudi di balik setir matamu melirik sekotak serabi yang sedari tadi hanya ku pegangi.

“Oh iya sampai lupa hee..”, baru aku sadar sedari tadi ternyata aku melamun.

Masuk ke dalam mobil ini mengingatkanku akan segala kenangan tentang kita. Ya, Serabi Coklat kamu sepenggal kisah lalu ku. Kisah yang gagal kita bina karena aku, Si Serabi Keju yang mudah goyah. Terjebak akan cinta lalu, cinta sebelum kamu. Sekarang luka itu pun masih tertoreh jelas di hatimu. Aku melihatnya. Sungguh aku menyesal, maafkan aku..

“Emang kita mau kemana?” tanyaku sambil membuka kotak hangat di pangkuanku.

“Jalan-jalan aja.. Udah lama kita ga jalan-jalan..”, jawabmu sambil menyalakan CD player.

Lagu ‘Dia’ - Maliq n d’essentials. Aku meliriknya. Dia membalas lirikkan ku dengan senyum tersungging.

“Sengaja di setting ya supaya jd sebegini romantis?”, tanyaku memuji sekaligus menyindir, senyummu terhenti karena tawamu terpecah mendengar ucapanku.

Kamu bersenandung menyanyikan lagu ‘Dia’ sepanjang jalan.

Terus di putar ulang sepanjang perjalanan tapi heran nya aku sama sekali tidak protes malah setuju dengan kelakuannya hehehe..

“Oh lihat.. Bener-bener settingan yg sempurna..”, aku mengangkat satu bulatan serabi hangat dari kotaknya. Serabi coklat keju. Terdengar tawamu lebih kencang sekarang. Puas akan semua yang sudah kamu rencanakan ternyata membuatku terkejut.

Aku mencari dalam kotak. Barangkali ada serabi keju kesukaanku atau serabi coklat kesukaannya.

“Oh maaf Bu stock serabi keju nya sudah habis hehehe..”, ucapmu bak penjual serabi, seperti tahu apa yang sedang ada dlm pikiranku.

Aku melirikmu terheran dengan penuh tanya.

“Cobalah..”, pintamu.

Aku mencobanya dan.. tidak sanggup berkata-kata setelah menelannya.

Lagi-lagi kamu tertawa puas. “Bang Maman emang jago bikinnya, yang pesen jg cerdas siy hehe..”, pujimu pada diri sendiri sambil terkekeh.

Sepanjang jalan kami bercerita tentang banyak hal. Sesekali aku menyuapimu serabi coklat keju. Dengan keadaan mulut penuh serabi pun kamu masih sanggup bercerita, melucu bahkan bernyanyi. Aku sudah lama tidak merasa senyaman ini. Aku juga sudah lama tidak merasa sesantai ini. Ternyata aku rindu saat-saat seperti ini, saat-saat bersama kamu.

Kamu menghentikan mobil. Pintu mobilpun kamu bukakan untukku. Menuntunku turun memperlakukanku seperti anak kecil agar tidak terjatuh. Begitulah usahamu untuk selalu menjagaku. Mungkin kamu tidak menyadari bahwa itu sangatlah berarti untukku.

Dermaga. Kamu membawaku ke pantai menikmati matahari tenggelam. Sunset.

“Puaskah rencanamu berhasil?”, bisikku membuatmu tertawa menang. “Selamat rencanamu berhasil. Aku luluh.”, tambahku lagi. Kali ini kamu terbahak.

“Benarkah?”. Tanyamu bersemangat. Matamu berbinar. Aku memandangmu, aku melihat ada kebahagiaan di dalamnya. Anggukanku sebagai jawaban pertanyaanmu.

“Kamu ga pengen ngejelasin?”, tanyaku bertanya untuk apa semua ini dia lakukan secara tiba-tiba dan sempurna.

“Cuma kangen pergi jalan-jalan sama kamu.”, jawabmu pendek. Sungguh bukan jawaban yg ku inginkan.

Aku menatapmu. Tatapan menyelidik. “Cuma itu?”, aku mulai mendesak.

“Oh oke..”, katamu akhirnya menyerah. “Tentang serabi coklat keju.” Kamu mulai memberi penjelasan.

“Ya.”

“Aku lelah menikmati serabi coklat sendirian. Mencari letak kenikmatan serabi keju tanpa kamu pun aku tak mampu. Beberapa kali aku mencari tapi ga pernah aku tahu dimana letak keistimewaannya. Apa istimewanya sampai mencuri perhatian seorang kamu. Seandainya aku tahu..”,

“Iya. Bang Maman cerita”, potongku disambut kerutan dikeningmu. “Iya bang Maman cerita katanya beberapa kali kamu kesana pesennya rasa keju terus padahal setahu dia kamu suka nya rasa coklat.”, jelasku.

“Heheh dasar bang Maman bocor..”, ucapmu malu.

“Lalu?” tanyaku mengingatkanmu untuk harus melanjutkan penjelasan.

“Lalu aku special order sama Bang Maman ‘Serabi Coklat Keju’ jadi eksperimen pertamanya dia juga tu nge-mix rasa serabi heheh biar besok dia terinspirasi nge-mix rasa pisang di campur nangka hahaha..”, kami tertawa membayangkan rasanya.

“Jadi gimana rasanya? Aku nunggu komentarmu dari tadi.”, ucapmu jujur.

“Hehe sengaja ga komentar biar kamu penasaran.”,

“Haha dasar curang! Balas dendam ya?”,

“Iya balas dendam atas settingan yang sempurna.” Jawabku.

“Jadi?”,

“Lezaat mamamiaaa lahh pokoknyaa..hahaha..”, jawabku membuat kami tertawa geli.

“Hmmmmpf..” kamu berhenti tertawa dan mendesah panjang.

“Kenapa?”,

“Entah kapan kita bisa kayak gini lagi.”,

Dahiku mengerut, berpikir atas ucapannya.

“Kamu udah ada yang ..”,

“Bukan bukan itu.” Kamu langsung memotong partanyaanku seolah tahu aku ingin bertanya apa. “Bukan karena ada cewe lain atau apa..”, aku menunggu kamu melanjutkan kalimat.

“Kamu inget prinsipku?”, kamu tidak melanjutkan kalimat malah balik bertanya.

“Ya. Kamu ga akan pernah balikan lagi sama mantan kan?”, ucapku getir sambil memandang matahari yang hampir tenggelam di batas garis laut di ujung sana.

“Kecuali aku menikahinya.”, ucapmu tegas masih tetap lembut.

Aku membalas tatapmu. Kamu menunduk kemudian bergantian denganku memandang sang matahari.

“Aku harus ke Jerman mungkin untuk 2 tahun. Kantor yang membiayai sekolahku, ini kesempatan”, ucapmu lirih berusaha menyembunyikan kesedihan yang teramat.. “Selama itu aku ga bisa ngiket kamu dengan sebuah hubungan pacaran karena prinsip yang terlanjur mengakar.”, ucapmu terdengar resah.

Seolah ada air kaca di mataku. Kaca itu pecah membasahi pipiku. Aku tak mampu berkata. Baru saja kamu membuatku terbang di ketinggian yang amat tinggi, belum sampai tujuan kamu membiarkanku terjatuh. Sakit.

“Kamu mau aku menunggu?”, tanyaku terisak.

“Sejujurnya aku ragu..”, jawabmu terlihat lukamu dulu ternyata masih membekas dalam.

“Maaf untuk itu..”, aku memintanya tak berdaya.

“Maksudku aku ragu kita bisa. 2 tahun dengan jarak, 2 tahun dengan waktu, 2 tahun dengan batas dan 2 tahun tanpa ikatan.”, ucapmu.

Aku menangis. Menangis lebih karena aku takut jauh dari senyummu. Oh..Aku pasti rindu.

“Kapan kamu berangkat?”, tanyaku.

“Lusa.”, jawabmu sambil menghapus airmataku.

“Secepat itu? Ga bisa di undur? Setidaknya kita masih sempat jalan-jalan lagi.”, pintaku terdengar memohon.

Kamu menggelengkan kepala seolah tak mampu menjawab dengan kata.

Aku mengeluarkan bandul kalung yang ku kenakan. Cincin.

Cincin dari kamu dulu masih aku simpan. Masih aku kenakan meskipun tak lagi di jari tangan.

“Pergilah, biar aku disini menunggu kamu pulang. Menunggu kamu memakaikan cincin ini untuk terakhir kali.”, ucapku menyerah dengan keadaan.

Sebelum buru-buru kamu mendekapku, aku melihat ada air kaca di matamu. Aku tahu kamu sedang menahan kesakitan yang sama. “Aku sayang kamu..”, bisikan itu lirih terdengar ditelingaku. Mataku terpejam, berusaha merekam bisikmu. Bisikan yang kelak akan selalu ku rindu.

“Berjanjilah satu hal.”, pintamu.

“Apa?”,

“Mulai sekarang jangan sibuk sendiri menikmati serabi kejumu. Aku iri. Aku jealous sama serabi keju. Kalau udah makan lupa deh semuanya..”, ucapmu seperti anak kecil membuatku tertawa sementara pipiku masih basah. “Aku ga mungkin nyuruh kamu makan serabi coklat kan?”, tanyamu langsung ku jawab dengan gelengan kepala. “Makanya biar kamu selalu inget aku terus serabi coklat keju bisa ngobatin kangenmu nanti.. hehe..”,

“Serabi kejuku lebih sempurna dengan sedikit coklat. Gurih manis.”, jawabku sambil mengangguk tanda berjanji.

“Asyik sekarang kesukaan kita sama. Hmpf.. semoga tujuan kita juga akan selalu sama.”, desahmu penuh harap.

Aku menatapmu, “Aku pasti bakal kangen..”, ku ucap sambil menghela nafas.

“Iya aku juga.”

“Terus gimana kalau kamu kangen aku? Sementara di Jerman kan belum tentu ada yang jual serabi coklat keju.”, tanyaku membuatmu tertawa.

“Oh iyaya.. Kalau gitu kamu kirimin buat aku lewat paket. Gimana?”, tanyamu mulai melucu.

“Aaaa basi donk sampe sana. Mending aku aja yang dipaketin hehe..”,

“Bolehh itu lebih bagus tapiiii kamu harus belajar dulu bikin serabi coklat keju sama bang Maman. Biar sampe sana bisa masakin buat aku. Kan aku kangen nya sama serabi coklat keju.”, serumu menggodaku.

“Yaah bukan sama aku? Akh..ga jadi kesana aja kalau gitu. Biar aku paketin kamu serabi basi..”, melihatku merajuk kamu malah tertawa.

***

Dua tahun telah berlalu.

Di ujung dermaga yang sama.

Alunan lagu yang sama masih terngiang.

Aku duduk sendiri menanti matahari bersatu dengan garis laut di ujung sana.

Senja itu. Aku melepas harapan. Harapan yang aku jaga untuk kamu yang tak pernah kembali pulang ke dalam mimpiku. Harus ku mulai lagi kisah hidupku meski tanpa kamu.

Ku pejamkan mata. Mencari rekaman bisikanmu disini. Tak lagi sama. Bisik itu semakin samar. Air kaca kembali terpecah rasanya seperti sedang mengulang kejadian 2 tahun yang lalu. Berjuang dengan jarak, waktu, batas dan … Ah bodohnya aku. Karena tanpa ikatan wajar saja bila kedatanganmu hr ini jg dinanti wanita lain. Wanita yang menyambutmu dengan cium dan peluk mesra di pintu kedatangan luar negeri bandara siang tadi.

Aku menangis dan teriak sejadinya.

Bukan karenamu tapi karenaku. Karena kebodohanku.

Perasaanku berangsur lega. Ku hapus airmata. Aku bangkit menjauh dari ujung dermaga.

Seperti matahari yang meninggalkan senja sore itu. Yang menghilang di garis laut.

Aku melangkah. Meninggalkan cincin di atas sekotak serabi coklat keju yang mendingin.


Sagan, Yogyakarta.
Minggu sore 13 Desember 2009/ 18:17 WIB

Based On true Story, Special for you, My Twin-Lailatul Kiftiyah dan Si Serabi Coklat Keju nya


Catatan frustasi penulis :

Sebenernya tgl.13 November 2009 udah mulai di bikin tapi baru dapet brp page mendadak buntu (baru sadar pas liat tanggal ternyata udah sebulan PAS haha) sampai akhirnya yang pesen serabi coklat keju nya protes bru deh gw mulai nulis lagi hehehe.. Eniwe ini buat kamu twin semoga terhibur, segenap jiwa dan raga telah ku curahkanlah pokoknya tapi klu masih standar juga nih tulisan berarti saya harus terus berlatih tanpa henti hoho.. Serabi nya dah jadi buu.. Bayaarrrr!!! Hahaha.. I love you twin.. ^_^

0

Kenyang

Kami berbeda.

Jelas.


Kamu Laki-laki dan aku perempuan.

Venus dan Mars tak pernah bersinggungan.


Lalu bagaimana kita mampu bertahan??

Kami sudah terbiasa membebaskan perbedaan.

Selama tak menentang satu prinsip tentang ketuhanan.


Seperti dalam hal meracik rasa.

Antara kecap-saos-dan sambal.


Aku asyik dengan si kecap dan si sambal tanpa saos.

Takaran keduanya cukup.. tidak lebih tidak kurang..

Aku lebih suka mempertahankan orisinilitas rasa.


Sedang kamu tidak menentu.

Sesuai mood ketika detik makanan itu tiba di hadapanmu

Kadang banyak kecap,

Kadang banyak sambal,

Kadang banyak saos,

Entah mana yang lebih dominan

Kamu lebih memilih satu rasa yg lebih kuat untuk membangkitkan selera.


Lalu bagaimana kita mampu bertahan??

Sedang hal kecilpun menjadi perbedaan.

Haruskah perbedaan kita lawan??

Tidak.. Kita bahkan mampu menikmatinya sebagai persahabatan.

Bersahabat dengan perbedaan bukan masalah melainkan tantangan.


Lalu bagaimana kita mampu bertahan??

Satu hal yang menahan kita agar tetap bersama dalam perbedaan.

Yaitu sebuah tujuan.


Sepanjang tujuan kita masih sama.

Sepanjang tujuan meracik kecap-saos-dan sambal adalah kenyang.

Maka kita akan terus seiring sejalan.

Karna habis kenyang terbitlah senang...

*hehhehehe...


Kost Sagan 20:58 06 Desember 2009

Usai makan malam menu kakap merah : Kenyangggg!!!

Alhamdullilah ^^

0

Batik Sarimbit (Part.1)

Desember..

Minggu pertama saya masuk kantor di awal bulan Desember saya menerima undangan pernikahan. Sekaligus DUA dan sekaligus di hari yang sama, tgl.13 Desember 2009 (menurut org tua tanggal bagus terakhir sebelum bulan suro datang -masi menganut bulan jawa).
Dua-dua teman kantor saya yang satu senior saya yang satu lagi teman seangkatan saya waktu pendidikan.

Hmm..semua ini terjadi karna kebiasaan saya yg suka menunda-nunda.. (cuma ngupil dan kentut aja yg ga pernah saya tunda heheh). Sebenarnya sudah lamaaa sekali saya berencana membuat batik kembar u/saya dan Adol. Piranti njagong bwt wangun-wangun. (red:keperluan u/kondangan bwt pantes2 heheh). Tapi lagi-lagi seperti yang sudah saya katakan dari awal, saya suka menunda-nunda klu belum butuh-butuh amat dan sekarang tibalah saat bukan butuh lagi tp butuh bangeett. Dalam keadaan kepepet plus kantong yg mepet saya harus puter otak. Sementara si Adol yg klu dimintai pendapat dengan tampang lempeng dan manggut-manggut, "Terserah kamu aja aku manuut..", hmmmpf..menghela nafaass jawaban yang sudah saya hafal di luar kepala hww..

  • Masalah pertama adalah saya tidak punya kostum pantas u/pergi kondangan mengingat sebagian besar baju saya sudah saya kirim pulang ke Bekasi Raya.
  • Masalah kedua tanggal.13 tinggal minggu depan yang artinya 7 hari dari sekarang hww 2 opsi yg hrus saya pilih beli bahan lalu ngejaitin ato beli jadi.
  • Masalah ketiga adalah kondisi kantong saya dan adol yg sangat mepet heughh.. :(

Rencana hari sabtu kmrn saya hunting bahan ke pasar beringharjo pusat penjualan segal macam batik di kota saya, Yogyakarta. jadwal hari sabtu adalah ngebo sementara otak saya memaksa harus suk-sukan di pasar sementara badan saya ga sinkron2 dengan otak hihihi waktu si Adol tanya ko ga jadi ke pasar nya? saya cuma nyengir dan saya tahu pasti dia tau jawaban nya hehehe..

Sabtu sore usai hujan..
Saya nganter Adol le lapangan futsal bilangan ringroad utara depan UPN.
Adol harus berangkat ke Solo sore itu. Katanya nanti malem ada turnamen disana.
Oke gudlak darl.. :)

Sementara saya puter balik niat pulang ke kost tp pikiran kembali terganggu dengan Batik.
Semangat saya datang terlambat mengingat jam5 sore beringharjo sudah tutup hww sampai depan GOR UNY saya blok kiri ke arah kostan lama. Saya mampir ke ibu-ibu jahit yang dulu nikin kebaya wisuda saya. Disana saya cuma dapet dongkol. Pasalnya si ibu dengan sumbar berkata, "Wah mbak saya sudah ga terima jahitan baju yang biasa-biasa saja. Saya terima nya baju pengantin (sambil mamerin hasil karya baju penganten buatannya di penuhi payet2) klu baju2 biasa kan paling cm berapa puluh ribu nah ini jutaan je harga nya..",
Ooohh Okee saya menghela nafaass dalam2, bingung harus kmna sementara waktu smkn mnuju tgl.13.

Saya puter balik ke jalan besar GOR UNY disana ada toko batik jadi.
Niat saya hunting baju aja yaahh sekiranya nanti ga bs kembaran paling ga saya jaga2 punya satu baju yang pantes (dalam berpakaian nilai saya sangat burukk hahaha).
Saya : "Mbak ada batik motif kembar ga??", bertanya pada penjaga toko.
Si mbak : "Ooohh Sarimbit mbak?" saya melonggo tanpa tahu istilah perbatikan.
"Iya batik motif kembar untuk laki2 dan perempuan itu namanya Sarimbit. Kalau Sarimbit ready stock nya ga ada mbak harus pesan dlu.", penjaga toko menjelaskan panjang lebar sementara saya manggut-manggut sambil keliling melihat batik yang ada di display. Dan begitu saya tengok label-label harga nya.. TUJUH RATUS RIBU greaaatttt!!! saya hrus kabur dari toko ini scepatnyaaa rRrrrhhhh....

Di jalan tiba-tiba saya ingat pernah ke toko batik kecil sebelah kantor BRI Ngampilan (dulu saya pernah menggantikan Cust Service yang sedang cuti). Range harga disana relatif "Normal" dan bersahabat dengan kantong saya. Tanpa bpikir saya langsung meluncur kesana dan begitu sampai di tempatnya. TUTUP *damnn!! hari itu saya seperti patah hati 2 kali hohohoho lebayy..

Tukang becak di depan toko itu rupanya memperhatikan tampang memelas saya.
"Mbak ke rumah nya aja. Yang punya rumah nya di belakang sini lewat gang situ belok kanan namanya mbak santi.", bapak tukang becak berusaha menghibur.

"Besok saja pak saya kembali kesini salah saya datang kesorean.",

"Ooh engga mbak besok jg belum tentu buka. Suka ndak tentu bukanya.",

Oh oke berarti mau ga mau memang saya harus kesana.
Saya puter balik mengikuti rute petunjuk dari pak becak daann bingooo!! tidak terlalu susah mencari rumah wanita yg bernama mbak santi.

"Permisi Pak, mbak santinya ada?", saya bertanya pada laki-laki yg sedang di luar rumah.

"Oh ada mbak.. ada.. Monggo-monggo..", sambil mempersilakan saya duduk setengah berteriak laki-laki itu memanggil mbak santi untuk saya.

Ga lama sosok perempuan mungil keluar sambil tersenyum lebar,
"Waaaahh mbak Yuka pegawai BRI itu ya??", sambutnya sumringah sementara saya masih terpukau dengan ingatannya yang sangat baik. Mungkin mabk santi ini rajin minum cerebropit gmn engga jujur saya aja lupa tampang beliau (*heheh maafkan saya mbak ingatan saya payah sekali) kita baru sekali ketemu terlibat ngobrol 10 menitan terjadi kira2 satu tahun yang lalu tp mbak santi masih inget looohh bahkan masi nyimpen no hp saya oOohh terharu saya.. hhiihi..

Ngobrol lama dengan mbak santi ngalor-ngidul tentu dengan topik utama batik sarimbit.
Mbak santi banyak memberi masukan tentang batik yang saya butuh dan merekomendasikan tempat-tempat murah langganan batiknya di beringharjo. Senang bukan kepalang pas mbak santi sanggup dan bsedia menjahitkan untuk saya sebelum tgl.13 datang batik sarimbit sudah jadi begitu janjinya sambil menggambar desain baju untuk saya. :)

Dan sekarang saya akan segera meluncur ke pasar beringharjo demi sang Sarimbit..

*kisah sang sarimbit akan berlanjut ke part.2 hihihi jd tak sabar..
Back to Top